Rabu, 15 Februari 2017

Lakon PIlkada



Sedikit saya ingin mendaras hari libur nasional lantaran Pilkada serentak di seluruh pulau besar di Indonesia.  Dan saya baru tahu bila hari ini adalah hari libur nasional lewat pintu pagar rumah sakit yang tertutup. Dan mendapat keyakinan lewat anak kecil yang nongkrong di pinggir jalan. Ah aku akhirnya berkesimpulan juga ternyata hari ini puncak pesta demokrasi, Pilkada serentak di seluruh wilayah Indonesia.
Tapi saya tidak berkesempatan untuk ikut mencoblos. Karena Makassar akan menyusul beberapa bulan kedepan dengan pemilihan Gubernur. Jadilah hari ini saya menghabiskan waktu di kursi café langganan untuk berselancar di dunia maya seraya merasakan nikmatnya hari lowong ini.
Ah selama saya bermalas-malasan ada satu puisi yang saya tulis, beginilah bentuknya.

Judul : Lakon Pilkada.

Tertawa gadis desa di depan layar tv baru.
Kagumnya karena ada mimic di balik kaca.
Baru ia lihat benda seperti itu.
Tapi ia tertawa. macam senyum-senyum kera.
Tertawa karena untuk pertama kalinya.
Ia menyaksikan komedi.
Komedi berlakon politisi.
Unjuk gigi, unjuk tangan, unjuk kopiah, unjuk janggut, unjuk ayat.
Hahahaha. Tertawa gadis desa. tawanya cantik.
Karena ia kasihan . para politisi lupa unjuk kebenaran.

Ouh lakon Pilkada, bilakah kau ingin mencium gadis cantik di luar kaca.

thank you, ummmmmuuaaacccchhhhh.

Kamis, 19 Januari 2017

puisi : Post Cinderella.



Jangan panggil aku cinderella.
aku anak orang kaya.
punya ibu tiri tapi ia seindah malaikat.
ayahku yang bertanduk, berteriak karena dadanya yang panas.
Saya mohon jangan panggil aku cinderalla.
aku tidak punya hati yang lembut.
aku suka musik yang memberontak.
dan punya banyak pembenci.

jika ada pesta dansa nantinya.
tidak ada tempat lain kecuali konser musik metal.
tak perlu gaun. Gaun itu menyiksa.
tak perlu peri. Aku lebih suka psikolog.
tak perlu kereta kencana.
angkutan umum pun jadi.


Aku bukan cinderella.
aku tak suka sepatu kaca. Silau jika kena matahari.
aku hanya suka sandal jepit.
jika ada pangeran yang akan datang menjemputku.
katakana saja kepadanya, biarkan aku saja yang datang menjemputnya.
akan kucocokkan topi koboy.

aku bukan cinderella.
aku memang cantik. Dan akan aku lampaui kecantikanku.

Rabu, 18 Januari 2017

Malaikat itu adalah seorang tunawisma. (refleksiku atas film Cardboard Boxer).



Saya sudah bebarapa kali menonton sebuah film. Kebanyakan orientasi film saya adalah film-film produksi orang barat (Hollywood). Saya suka segala genre film. Selama itu pikirku, setelah menonton  bisa memberi waktu untuk berefleksi dan kontemplasi . Maksudnya, film yang saya nonton bisa bernilai ibadah yang mengajarkan kita untuk menjadi diri sendiri. Tapi satu hal, aku tak suka genre horror, karena aku punya pengalaman yang kurang menyenangkan dengan penampakan bentuk yang tidak sempurna. Dan jalan cerita film Horror hanya akan selalu membuatku mengingatnya. Untuk itu saya akan sangat susah merefleksikan film horror lantaran prasangka yang belum bisa di ajak berkompromi. Yang paling mudah di refleksikan itu adalah film semi. Bukankah begitu.? Hehehe.
Malam ini saya menyaksikan film yang berjudul Cardboard Boxer yang di bintangi oleh Thomas Heden Church. Saya semula berpikir film ini akan bercerita tentang perjalanan dan perjuangan seorang petinju. Sampai mencapai puncak kesuksesannya. Namun generalisasi awal ku itu keliru, dan generalisasi awal terhadap sesuatu memang tidak bisa menjadi pijakan yang kuat. Karena dalam hidupku, generalisasi yang selalu saya tampakkan akan tersimpulkan sebagai sesuatu yang keliru. Seperti malam ini. Generalisasi ku keliru lagi. Film ini dari detik pertama hingga endingnya, bukan berbicara kisah seorang petinju. Tapi memaparkan kehidupan seorang pengemis bernama Willy dan buku diary gosong yang ia dapatkan dari tong sampah.
Film ini tidak memaparkan latar belakang bagaimana Willy bisa hidup menggelandang. Tetapi kehidupannya di trotoar jalan, penuh dengan pesan moral. Ia hidup dengan sederhana. Dan memang tidak bisa lebih dari pada itu. Kalau kita melihat dari sudut pandang uang, sebagai ukuran ketidaksederhanaan. Namun meski sederhana ia tidak pernah mengeluhkan apa-apa. Ia jarang mengeluhkan kehidupannya yang menggelandang. Meski lewat kaca mata orang kaya mungkin hidup seorang pengemis adalah sebuah bencana. Tapi bagi seorang pengemis ,hidupnya yang hanya untuk makan mampu membuat mereka dapat berbuat lebih untuk menolong sesama.

Seperti itulah yang di lakukan Willy. Ia mengakui tidak punya apa-apa dan tidak punya teman. Ketika ia mendapatkan buku diarry seorang gadis kecil yang setengah terbakar. Dan ia sama sekali tidak mengenal siapa gadis kecil itu. tapi cerita di dalam buku diarynya menggugah Willy. Dan ia merasa dekat dengan buku itu. buku diary itu di anggapnya sebagai seorang teman. Dan itu untuk pertama kalinya ia dapat memiliki teman.
Setiap malam ia membaca buku itu. Meski ada bagian buku yang tidak bisa ia baca karena huruf yang tidak ia kenali. Namun, ia belajar dan berusaha membaca buku itu pelan-pelan. Ia tergugah dengan kisah gadis kecil dalam buku diary itu. Gadis kecil itu menghadapi kehidupan yang keras. sang gadis kecil telah di tinggalkan oleh ibunya dan ia berharap ada malaikat yang mampu menghiburnya seperti yang telah di janjikan ibunya sebelum menuju surga.
Setelah membaca beberapa paragraf. Willy akan menulis balasannya untuk bisa menjawab setiap hal yang ada di buku diary itu. lewat balasan tulisannya ia bersimpatik dengan si gadis kecil. Ia berharap mampu menjadi teman sekaligus menjadi malaikat.
Yang saya refleksikan dari film ini. adalah tentang perjalanan Willy seorang tunawisma untuk menjadi malaikat. Cerita The Cardboard boxer mengarah kepada harapan gadis kecil itu di buku diarynya agar bisa bertemu dengan malaikat yang di utus dari surga. Dan malaikat yang di harapkan gadis kecil itu tercerminkan pada sosok Willy. pengemis yang tidak punya apa-apa namun walaupun hidup sangat kekurangan ia menunjukkan sikap moral seperti malaikat. Menolong sesama, memberi makan anjing meski ia sendiri belum tentu makan hari itu. ia juga Mengasihi perempuan malam dengan memberi lima dolar tanpa harus memesan permainan. Ia mendorong kursi roda temannya bernama Pink seorang veteran perang yang cacat yang berakhir menjadi tuna wisma. Lalu di akhir cerita Willy memasang dirinya untuk di pukuli orang tua yang berkelahi demi uang lima dolar. Dan di akhir cerita ia berkata kepada seorang gadis berkecukupan yang bertanya kepadanya “ jika kamu masuk 100% di surga apa yang akan kau lakukan.” Williy menjawabnya “ aku tidak ingin masuk surga, aku ingin masuk neraka”. Perempuan itu tercengang.
Setelah itu ending cerita dalam film ini sangat memukau. Willi benar-benar menjadi malaikat yang selama ini di harapkan dalam doa-doa gadis kecil. Di trotoar jalan Willy bertemu dengan penulis buku diary yang selama ini di bacanya siang dan malam.
Bagaimana bisa mereka bertemu. Untuk itulah saya merekomendasikan film ini agara saudara tonton. Selamat menikmati. Dan jangan meninggalkan tempat anda selama film yang anda tonton berlangsung.!

Jumat, 30 Desember 2016

Pertarungan Jiwa dan Tubuh : Filsafat Rene Descartes




Riwayat hidup Rene Descartes. ( Seorang Petualang Malam)

sumber : Biography.com


“ pikiran-pikiran Agung mampu melakukan baik kesesatan-kesesatan agung maupun kebajikan-kebajikan agung.”(Descartes).

Rene Descartes adalah seorang filsuf dari France(Perancis) yang lahir pada tanggal 31 Maret 1596 di La Haye Tourine. Sejak kecil ia diasuh lewat ilmu pengetahuan yang membuatnya memiliki otak yang encer. Di usia 8 tahun, Rene Descartes sudah menjadi bintang kelas di sekolahnya di La Fleche. Para Yesuit di Asramanya sangat mengagumi kecerdasan Descartes sampai ia mendapat hak istemewa untuk bangun terlambat, kelonggaran yang di berikan gurunya Karena mereka maklum bahwa Descartes sering menemukan gagasan-gagasan briliantnya selagi begadang atau sedang bermimpi. Kebiasaan terlambat bangun pagi berlangsung hingga usianya tua.

Selesai di La Fleche Descartes ke Paris. Ia menikmati masa mudanya sebagai pemuda yang moderat, ia senang melancong ke luar negeri sampai ke Belanda, Jerman, Hungaria, Swiss, Italia, dan Swedia. Ia biasa mengisi waktu luang dengan berjudi dan itupun selalu beruntung.[1]

Sementara melancong , ia tidak meninggalkan kebiasaanya sebagai seorang pembaca yang setia dan penulis yang setia dan Ia banyak menulis pikiran dan hasil refleksinya saat keluar rumah. Itupun di dapatkannya ketika malam tiba dan saat ia sedang bermimpi.

Descartes adalah seorang yang berwatak tenang dan suka menyendiri, namun pikirannya penuh semangat pemberontakan. Hidupnya penuh ketegangan antara tampil kemuka dan surut kebelakang. Dia suka Paris yang ramai, tetapi tiba-tiba dia menyendiri jauh dari keluarganya antara lain ke Jerman. Di Dalam barak militer di Neuburg dekat kota Ulm, Jerman, di malam tanggal 11 November 1619 Descartes menemukan ide sentral Filsafatnya saat ia sedang bermimpi di dalam tidurnya. Dia bermimpi tentang sebuah kamus yang masih harus di lengkapi. Dalam mimpinya itu dia mendengar kata-kata “ Quod vitae sectabor iter?”( Jalan hidup manakah yang seharusnya kutempuh).[2] Dia sendiri menafsirkan impiannya itu sebagai tugas untuk melengkapi seluruh ilmu pengetahuan. Buku Discours di tulis dalam suasana sendiri dalam kesepian di Belanda. Ia menulis “ Aku disini bisa melewatkan seluruh hidupku tanpa di ketahui seorang pun”. “Disini aku tidur malam sepuluh jam tanpa kekhawatiran apa pun yang membuatku terjaga”[3]. Dalam suasana yang sepi itulah ia berkontemplasi untuk menemukan kebenaran yang selama ini di carinya dan ia merasa telah menemukan kebenaran itu.

Masyarakat tempat Descartes hidup berciri Aristokrat yang memberi tempat utama kepada elit bangsawan. Minat elit ini adalah pada masalah metafisika Skolastik. Sementara itu dari kalangan yang sama memiliki minat baru terhadap matematika, geometri, dan fisika yang mulai giat di pelajari di zaman itu.

Sedang Rene Descartes minat kepada keduanya. Dalam situasi yang hampir sama dengan pemikir-pemikir seperti Bacon, Bruno dan Machiavelli. Filsuf ini menghasilkan refleksinya. Dan apa yang di hadapainya juga sama dengan filsuf lainnya, ia mendapat protes serta kecaman yang keras dari kelompok masyrakat yang tidak menyukai filsafatnya. Permusuhan yang paling gencar di arahkan kepadanya adalah dari para Yesuit yang menjadi pengasuh di masa mudanya. Ajarannya di anggap menyimpang dari teologi Katolik, maka Filsafatnya di masukkan dalam daftar ajaran sesat, buku-bukunya yang termasyur dan mempengaruhi gerak zaman modern adalah Discours de la Methode (1673) dan Meditationes de Prima Philosophia (1641).

Seumur Hidupnya, dia kerap di ganggu sakit batuk yang tak kunjung sembuh, sementara dia sendiri engga berurusan dengan dokter. Dan pada tahun 1650 setelah melewati kehidupan yang berarti, Rene Descartes wafat dengan damai di kota Stockholm.

Filsafat Rene Descartes. Pemikirannya tentang Manusia sebagai Pertarungan Jiwa dan Tubuh.
Ada dua Faktor yang penting untuk di ketahui sebelum membaca Pemikiran Rene Descartes. Pertama, perlulah mengetahu sosio historis yang mempengaruhi psikologi Rene Descartes dalam menghasilkan refleksinya,. Kedua, penting pula mengetahui pengalaman-pengalaman yang telah di lewati Rene Descartes terutama petualangan melancongnya ke berbagai tempat.

Mengenai factor yang pertama. Telah sedikit di singgung pada halaman sebelumnya. Bahwa Rene Descartes hidup di tengah-tengah masyarakat yang berciri Aristokrat yakni memberi tempat utama kepada elite bangsawan dan minat elit ini adalah pada masalah metafisika Skolastik.[4] Metafisi skolastik adalah metafisika hasil dari system Plato dan Aristoteles yang mendominasi semua pemikiran filosofis di Barat selama dua ribu tahun. Tatkala agama Nasrani muncul di kancah filsafat untuk pertama kalinya , sebagaian besar pater gereja mengambil beberapa versi idealism Platonik sebagai basis bagi teologi mereka. Kecenderungan itu memuncak pada diri St. Agustinus yang sangat berpengaruh pada masa kegelapan sehingga Aristoteles terlupakan di Eropa. Namun cendikiawan-cendikiawan Muslim melestarikan tulisan-tulisan Aristoteles selama periode itu, terutama dengan bahasa Arab yang di gunakan sebagai landasan untuk penyusunan berbagai bentuk filsafat dan teologi Islam. Lewat St Thomas Aquinas . Aristoteles kembali ke Barat. [5]

Pemikiran realisme Aristotelian mengenai konsep tentang jiwa yang di yakini sebagai prinsip yang memberi kehidupan kepada makhluk hidup. Ada tiga jenis jiwa menurut Aristoteles. pertama, Jiwa vegetatif yang memberi kemampuan untuk menyerap makanan dan bereproduksi.  kedua, Jiwa Hewani/Sensitif yang memberi kemampuan untuk daya penggerak, sensasi, ingatan, dan imajinasi. Ketiga, Jiwa Rasional yang hanya di miliki oleh manusia yang memberinya kemampuan berpikir secara sadar, membuat norma social, serta menyusun kebajikan-kebajikan moral.[6]
Selain Konsep jiwa yang di tawarkan oleh Aristoteles, Rene Descartes juga sedikit terpengaruh oleh konsep Idealis Platonik.  Namun bagi Descartes kedua Tradisi Aristotelian dan Platonian memiliki cacat yang sama bahwa keduanya tidak dapat menciptakan kebenaran mutlak total yang bisa menjadi dasar yang tak terbantahkan untuk menyusun pengetahuan yang ketat. Maka dari itu ia merasa harus menemukan pendasaran metodis yang baru dalam Filsafat.

Metode Kesangsian dan “Cogito Ergo Sum”.

Dengan meragukan konsep Aristotelian- Thomis dan Platonik-Agustinian muncul sebuah pertanyaan bagaimana kepastian mutlak itu dapat di buktikan? Bagaimana pondasi yang kokoh bagi pengetahuan itu dapat ditemukan.?

Dalam kesendiriannya di barak Militer di Jerman. Descartes mendapatkan sebuah kebenaran Mutlak yang dapat kita yakini sekali dan untuk selamanya. Kebenaran Mutlak itu di dapatkan lewat metode Kesangsian “ le doute methodeque” yang sangat membutuhkan kesendirian.[7]

Bagi Descartes untuk menemukan kebenaran Mutlak itu pertama-tama, dia mulai menyangsikan segala bentuk sifat-sifat dasar sederhana pada sebuah objek yang bisa di tangkap oleh Indra kita, dia menyangsikan ide yang bagi Descartes ide bisa tipuan belaka dari semacam Iblis yang sangat cerdik.  dia juga menyangsikan asas- asas matematika dan pandangan metafisis yang berlaku tentang dunia material dan dunia Rohani. [8]

Lalu apakah yang dapat di jadikan pegangan setelah semuanya di sangsikan ? menurut Descartes, sekurang-kurangnya “ aku yang menyangsikan” bukanlah hasil tipuan. Semakin segala sesuatunya di sangsikan  semakin di sadari bahwa kita sedang sangsi. Kesangsian terhadap sangsi itu membuktikan bahwa kita sedang mengada dalam kegiatan berpikir. Karena menyangsikan adalah berpikir. Maka Descartes menyebut “ Cogito Ergo Sum, aku berpikir maka aku ada “.

Dengan metode Kesangsian inilah di temukan sebuah kebenaran Mutlak yaitu “cogito”. Cogito  ini tidak ditemukan dengan deduksi dari prinsip-prinsip umum ala Aristotelian atau lewat intuisi. Cogito di temukan lewat pikiran kita sendiri, sesuatu yang di kenali melalui dirinya sendiri, bukan melalui kitab suci, dongeng, pendapat orang, prasangka, dan seterusnya.[9]

Dalam menyangsikan segala sesuatunya Rene Descartes telah mendapatkan sebuah kebenaran mutlak akan dirinya yang sedang berpikir. Namun saat ia menjelaskan tema-tema seperti  Jiwa dan tubuh yang memang sudah lama dibahas oleh filsuf-filsuf yang di dahuluinya. Filsafat Rene Descartes tetap menyisakan minat akan metafisika. Dia tidak dalam keadaan kosong saat menjelaskan tubuh dan Jiwa.

Rene Descartes mengenai Tubuh.
Setelah meragukan secara sistematis segala bentuk gejala alam fisis, ia lalu menarik kesimpulan, bahwa hanya terdapat dua sifat dasar yang jelas dan terpilah-pilah, atau yang tidak bisa di ragukan dan di analisis lagi yakni keluasan dan gerak. Seluruh badan yang hidup harus di jelaskan berdasarkan pada prinsip-prinsip yang sama seperti gejala alam fisis lainnya.

Descartes percaya bahwa ada tiga jenis partikel dasar di alam semesta, yakni api, udara dan tanah yang membentuk objek yang berukuran besar.

Partikel Api.

Descartes memahami Api atau partikel-partikel panas, sebagai unsur yang paling kecil, sedemikian kecilnya ketika berkumpul partikel ini membentuk zat cair dan gas yang sangat sempurna. Yang mampu mengisi ruang bentuk atau ukuran. Partikel-partikel tersebut secara alamiah menembus kepartikel-partikel lain yang lebih besar di dalam alam, di samping juga berpadu dengan sangat intens di pusat alam itu, dan membentuk matahari.

Partikel Udara

Menurut Rene Descartes, partikel udara memiliki ukuran yang lebih besar dari pada partikel api. Meskipun tetap tidak dapat di amati secara langsung. Partikel-Partikel yang jumlahnya sangat luar biasa ini mengisi segenap ruang di antara objek-objek dan secara serentak bergerak keruang begitu objek bergerak. Partkel udara secara alamiah memformulasikan dirinya sendiri kedalam kolom-kolom diantara objek-objek yang kemudian membentuk dasar material bagi sinar cahaya. Jadi jika manusia melihat objek sebenarnya ia sedang melihat cahaya yang tersusun dari partikel udara yang sangat halus yang menyebar kemata manusia.

Partikel Tanah.

Semua Objek yang dapat di lihat dengan kasat mata seperti pohon, rumput, sebatang kayu dan Manusia di duga tersusun dari pertembuhan partikel-partikel “tanah”, yakni unsur partikel yang lebih besar dan memiliki massa yang lebih berat. Partikel tanah yang membentuk objek itu secara terus menerus bergerak atau bergetar, gerakan dan geetaran tersebut di salurkan kepada kolom-kolom sinar cahaya menuju mata. Getaran itu lalu merangsang partikel material dari mata dalam gerakan simpatetik.

Lewat tiga unsur partikel ini. Descartes telah menjelaskan bagaimana manusia mempersepsikan Objek. Ia mendapati sebuah landasan yang di jelaskan secara empiris. Tubuh terdiri dari partikel-partikel yang bergerak dan memiliki keluasan seperti benda-benda fisik lainnya.

Rene Descartes Mengenai Jiwa.
Jiwa Hewani dan vegetative yang menjadi kadaluarsa.

Descartes hendak menggurkan konsep-konsep tradisional mengenai jiwa hewani dan vegetative yang memiliki fungus bagi tubuh seperti : mencerna makanan, sirkuluasidarah, daya tahan dan pertumbuhan tubuh , respirasi, tidur dan terjaga, sensasi pada dunia luar, imajinasi, memori, nafsu dan gairah dan pergerakan tubuh. Semua fungsi tersebut ternyata dapat di jelaskan secara empiris. Dan Rene Descartes lebih senang menyebutnya sebagai gerakan mekanis yang bergerak secara otomatis. Itulah mengapa kita tidak perlu menyebut jatuh cinta seorang pemuda pemudi sebagai sebagai sebuah gerakan dari jiwa di dalam hati kecuali sebuah gerakan darah yang di gerakkan oleh panasnya api yang menyala tanpa henti di dalam jantung. Sebagaiman Wiiliam Harvey(1578-1657) juga menjelaskan jantung sebagai pusat peredaran darah.

Rene Descartes juga tertarik pada rongga-rongga di dalam otak yang berisi cairan jernih berwarna kuning, yang disebut sebagai jiwa hewani ( yang berfungsi sebagai sensasi ke dunia luar, nafsu dan gairah serta memori dan imajinasi). Ia berspekulasi bahwa jiwa Hewani adalah partikel yang kecil dan halus yang berkumpul membetuk partikel yang lebih kasar sebagai darah yang menuju otak. Otak ini yang kemudian mengalirkan darah melewati jaringan-jaringan tubuh dan mengaktifkan otot-otot. Otak dan darah inilah yang menjadi biang dari segala kegiatan yang di sebabkan oleh jiwa Hewani.

Descartes percaya bahwa analisisnya berhasil menunjukkan seluruh fungsi-fungsi jiwa vegetative dan hewani dapat di jelaskan secara mekanistik. Maka dari itu Hewan yang ia perhatikan hanyalah sebuah mesin otomatis yang di kendalikan oleh darahnya sendiri. Maka Hewan yang buas di pengaruhi oleh darahnya. Namun bagaimana dengan manusia. Manusia juga memiliki jiwa vegetative dan hewani tubuh manusia adalah mesin otomatis juga yang memiliki darah tetapi Rene Descartes belum menyinggung jiwa Rasional yang tidak di miliki selain manusia.

Jiwa Rasional yang Imaterial.

Descartes merasa ada segi subyektif dari pengalaman manusia yang teramat luhur yang tidak mengzinkan Descartes untuk memesinkan manusia secara keseluruhan.

Jiwa Rasional itu ada bagi Descartes namun jiwa tidak tampak secara langsung dalam kesadaran kita, seperti halnya ketika mata mempersepsikan partikel Cahaya. Namun ia meyakini bahwa jiwa itu benar-benar ada. Yang hanya di peroleh lewat “cogito” aku berpikir. Maka ia menamakan jiwa sebagai ide bawaan. Yaitu sebuah ide yang tidak bergantung dari pengalaman indrawi terhadap yang materi.

Ide bawaan ini membawanya pada ide kesempurnaan dan ide kesempurnaan ini lalu membawa Descartes pada sebuah pemikiran tentang adanya “sesuatu” yang telah menciptakan segala aspek kesempurnaan. Descartes menyebut “sesuatu” itu sebagai Tuhan. Tuhan inilah yang menjadi dalang dalam memperoleh pengetahuan perpaduan partikel dari persepsi Indrawi dan pengetahuan imateri yang di dapati dari integritas jiwa yang mempersepsinya.

Jiwa yakni jiwa Rasional menjadi sesuatu yang lebih dasariah atau Fundamental yang berinteraksi dengan tubuh manusia. Namun bagaimanakan jiwa Rasiona yang Imaterial ini dapat berinteraksi dengan tubuh yang material.

Hubungan Jiwa dan Badan dalam Filsafat Descartes.

Jadi filsafat Descartes menempatkan rasio dan fungsi-fungsi intelektual jiwa sebagai sesuatu yang lebih fundamental dari pada pengalaman Indra, Karena alasan ini Descartes melahirkan mazhab pemikiran Rasionalis dan nativis.  Karena Jiwa rasionallah yang mendahului  pengalaman konkret yang membawanya juga menjadi anti tesa dari empirisme realisme yang percaya bahwa pengalaman Konkretlah yang mempengaruhi jiwa.

Descartes di sebut sebagai seorang dualis Karena pembedaanya  yang tajam antara dua substansi tubuh dan jiwa. Menurut Descartes, Tubuh tanpa Jiwa akan menjadi otomat belaka, yang di gerakkan secara mekanis oleh stimulus eksternal dan kondisi-kondisi hidrolik internal atau “emosional”. Jiwa tanpa Tubuh pun hanya akan menghasilkan ide-ide bawaan saja tanpa di perkaya oleh persepsi-persepsi kompleks Indrawi. Jadi tubuh dan Jiwa adalah hubungan timbal balik. Tubuh memperkaya Jiwa dan jiwa menambah rasionalitas terhadap perilaku manusia.

Untuk menjawab bagaimanakah jiwa yang immaterial dapat mempengaruhi tubuh yang material. Untuk menjawab pertanyaan itu bagi Descartes tempat yang paling logis untuk jiwa adalah di suatu tempat di dalam otak yang menjadi pusat control bagi sensasi-sensasi dan gerakan-gerakan tubuh. Namun otak ternyata merupakan organ fisik yang memiliki dua bidang simetris yang terpisah. Sedang jiwa merupakan entitas yang terpadu.

Tubuh ketika menerima kehadiran ganda dari suatu objek dalam dunia . jiwa hanya mempersepsi satu kehadiran saja . Selanjutnya Descartes percaya bahwa persepsi yang sadar haruslah secara akurat merepleksikan dunia nyata. Ketika aku melihat sebatang pohon dari balik jendela. Phon tersebut secara akurat haruslah mempersatukan semua pohon yang sama di sudut dunia di mana saja. Dengan demikian kesan ganda tersebut dapat di satukan dalam keterpaduan jiwa.

Descartes beranggapan bahwa keterpaduan itu hanya bisa terjadi di dalam stuktur yang tidak terbagi. Di dalam otak Descartes mendapati sebuah kelenjar pinealis yang sebesar biji kacang yang berada dekat dengan pusat otak. Kelenjar Pinealis inilah yang menjadi jembatan antara jiwa dan tubuh manusia.

Analisis Kritis terhadap Filsafat Manusia Rene Descartes.

Mari kita sekarang menyebut filsafat manusia Rene Descartes sebagai dualism Cartesian. Ada bebrapa Konsekuensi penting yang perlu di kritisi. Pertama Rene Descartes telah mengambil langkah berani dan menyiksa ketika mulai mempertanyakan kebenaran mutlak yang berujung pada sebuah kesangsian yang radiks terhadap pikiran Filsafat dari dua filsuf besar yang telah mempengaruhi Barat selama dua ribu tahun lamanya yakni pemikiran filsafat Platonia dan Aristotelian.

Kedua, Rene Descartes telah menggugurkan defenisi manusia sebagai “hewan rasional” dari Aristoteles  dengan hubungan Jiwa-Tubuh dari Descartes meskipun teorinya juga akan di gugurkan oleh pengetahuan yang lebih banyak menggunakan alat.

Ketiga, Dalam bidang ilmu pengetahuan alam Rene Descartes memberikan ke optimisan bagi para Ilmuwan yang dapat meneliti objek secara obyektif dimana ide Platonian tidak lagi menganggu para ilmuwan dalam menemukan bebas nilai meskipun pemikir -pemikir dari Empirisme lah yang berperan paling banyak mempengaruhi penelitian para ilmuwa. Namun tidak dapat di pungkiri dualism Cartesian telah menjadi jalan munculnya anti tesa atau dukungan yang memungkinkan teknologi terapan berkembang dengan sangat pesat di Eropa pada tiga abad ini.

Keempat, Pandangannya mengenai manusia sangatlah mekanistik dan dapat di cerna ketika Rene Descartes membahas Jiwa-Badan secara terpisah. Namun ketika menjelaskan hubungan Jiwa – Badan lewat Kelenjar Pinealis inilah Rene Descartes memunculkan Kontroversi akan penjelasan yang sangat membingungkan. Kontroversi ini lalu memicu sebuah perdebatan panjang bahkan banyak melahirkan filsuf -filsuf yang mndukungnya dan menjadi penentangnya.

Adapun lima aliran yang menanggapi Dualisme Cartesian. Materialisme Thomas Hobbes, Immaterialisme George barkeley, paralelisme, Nicholas Malebrance, Teori Aspek Ganda Spinoza dan Epifenomenalisme David hume.

Namun terlepas dari segala bentuk kritik terhadap Rene Descartes. Rene Descartes sebenarnya tetap mempertahankan kesatuan manusia itu dalam ide kesempurnaan Tuhan, seperti teori dari Spinoza seorang filsuf Rasionalis yang menjelaskan tentang Panteisme.

Kelima, Rene Descates bersama kontroveri Jiwa-tubuhnya telah menimbulkan ragam aliran dalam filsafat. Ia pun memang layak di sebut sebagai Bapak filsafat Modern. Karena dialah yang telah mencoba untuk menemukan Kebenaran Mutlak yang di dapatkannya lewat metode kesangsian yang sangat mengandalkan “Cogito”nya sebagai jiwa ayang berpikir. Sejak saat itu orang Eropa ramai mengedepankan akal yang menjadi ciri khas dari zaman modern.

Demikianlah penjelasan Manusia dari Filsafat Rene Descartes.


Daftar Pustaka.
Hardiman F, Budi, Pemikiran-Pemikiran yang Membentuk Dunia Modern.Jakarta : Penerbit Erlangga, 2011.
Abidin, Zainal .Filsafat Manusia Memahami Manusia Melalui Filsafat, VII .Bandung : PT Remaja Rosdakarya, 2014.
palmquist, Stephen . The Tree of Philosophy a Course of Intruductory Lectures for Beginning Student of Philosophy, ( Hongkong, Philopsychy Press, 2000) di terjemahkan dari Muhammad Shodiq, Pohon Filsafat Teks Kuliah pengantar Filsafat, II  Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 2007.



[1] F Budi Hardiman, Pemikiran-Pemikiran yang Membentuk Dunia Modern,( Jakarta : Penerbit Erlangga, 2011) h.31.
[2] JB Metzler, Metzeler Philoshopen Lexikon, Stutgart,1989. h. 180. Di kutip dari F Budi Hardiman, Pemikiran-Pemikiran yang Membentuk Dunia Modern,( Jakarta : Penerbit Erlangga, 2011) h.32.
[3] Wilhelm Weischedel, Die philosophiche Hintertreppe, Munchen, 1973. h. 117. Di kutip dari F Budi Hardiman, Pemikiran-Pemikiran yang Membentuk Dunia Modern,( Jakarta : Penerbit Erlangga, 2011) h.32.
[4] F Budi Hardiman, Pemikiran-Pemikiran yang Membentuk Dunia Modern,( Jakarta : Penerbit Erlangga, 2011) h.30
[5] Stephen palmquist, The Tree of Philosophy a Course of Intruductory Lectures for Beginning Student of Philosophy, ( Hongkong, Philopsychy Press, 2000) di terjemahkan dari Muhammad Shodiq, Pohon Filsafat Teks Kuliah pengantar Filsafat, II ( Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 2007). h. 74.
[6] Zainal Abidin, Filsafat Manusia Memahami Manusia Melalui Filsafat, VII ( Bandung : PT Remaja Rosdakarya, 2014) h.51.
[7] Stephen palmquist, The Tree of Philosophy a Course of Intruductory Lectures for Beginning Student of Philosophy, ( Hongkong, Philopsychy Press, 2000) di terjemahkan dari Muhammad Shodiq, Pohon Filsafat Teks Kuliah pengantar Filsafat, II ( Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 2007). h. 75.
[8] Stephen palmquist, The Tree of Philosophy a Course of Intruductory Lectures for Beginning Student of Philosophy, ( Hongkong, Philopsychy Press, 2000) di terjemahkan dari Muhammad Shodiq, Pohon Filsafat Teks Kuliah pengantar Filsafat, II ( Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 2007). h. 76-77
[9] F Budi Hardiman, Pemikiran-Pemikiran yang Membentuk Dunia Modern,( Jakarta : Penerbit Erlangga, 2011) h.34

Selasa, 27 Desember 2016

Kebijaksanaan Caesar dalam film “ Dawn of the Planet of Apes”



Aku baru saja menonton sebuah film genre Sci-fi keluaran tahun 2014. Judulnya Dawn of the Planet of the Apes. Yang di sutradarai oleh Matt Reeves . film ini bercerita tentang perang antara koloni Apes (kera) dan Manusia yang telah hancur peradabannya di karenakan virus mematikan serta peperangan di seluruh dunia. Sehingga manusia dalam film ini adalah manusia terakhir yang bertahan dari bencana itu.

 Secara garis besar film ini  di warnai oleh penghianatan, keputusasaan, dendam, kebijaksanaan dan segala kompleksitas yang dapat mewakili kompleksitas kepentingan para penguasa di dunia ini.
Tulisan ini bukan hendak memaparkan sinopsis , Karena mungkin anda telah menonton film keluaran dua tahun yang lalu ini. Dan mendahului saya yang terlalu terlambat untuk menonton film yang “sebagus” ini. namun intrepretasi makna tetap relevan sampai kapanpun. sehingga Tulisan ini bermaksud untuk membedah kebijaksanaan tokoh Caesar  sebagai pemimpin koloni Apes.
 Saya mencoba menebak isi kepala sutrada dan penulis ( Rick Jaffa dan Amanda silver) scenario film ini memberi nama Caesar kepada tokoh pemimpin kera. Caesar sebagai Augustus Julius Caesar adalah nama tokoh historis yang melegenda. Dengan jiwa kepemimpinannya ia hampir menguasai suluruh dunia di bawah kekuasaan imperium Romawi yang sebelumnya luluh lantah oleh perang saudara. Segala bentuk karakter Caesar sebagai kaisar Romawi punya kemiripan dengan Caesar sebagai Tokoh pemimpin Kera. Serta tragedy pembunuhan Julius Caesar secara sadis di tahun 44 SM juga di gambarkan dalam film ini lewat adegan percobaan pembunuhan Caesar oleh salah seekor Kera yang menjadi tangan kananya. Pemilihan nama Caesar sebagai karakter pemimpin koloni Kera menurut saya cerdas.
 Caesar sebagai pemimpin Kera adalah pemimpin yang  ideal. Ia memiliki karakter gabungan dari kecerdasan, kekuatan dan intuisi yang terbentuk menjadi Negarawan yang arif nan bijaksana. kepemimpinan Caesar ini mampu mengarahkan pendapat para kera yang kritis pada saat terjadi musyawarah antar Kera. Segala bentuk hasutan dari Koba-seekor kera- pendampingnya untuk berperang melawan manusia di tolaknya dengan alasan bahwa  perang dengan manusia akan membuat kita kehilangan keluarga, tempat tinggal dan kesatuan kawanan. Sebagai jalan keluarnya, lihatlah adegan ketika Caesar dengan berkuda memimpin seluruh kawanan kera dewasa mendatangi Menara tempat tinggal manusia. Dengan menggunakan Bahasa manusia ia berkata.
Kera-kera tidak mau berperang tapi akan melawan jika terpaksa” ( teriaknya dengan teriakan yang lantang)
Rumah kera, rumah manusia” sambil menatap kebelakang dan kekawanan manusia untuk menegaskan wilayah kedua kawanan.
Jangan Kembali Caesar mengingatkan kawanan manusia  dengan wajah yang garang berbalik arah meninggalkan kumpulan manusia yang ketakutan dan putus asa.
Begitulah Caesar membawa peringatan untuk manusia. Peringatan itu sebenarnya adalah bentuk gertakan agar tak terjadi peperangan antara manusia dan kera. Karena hanya akan membawa kerugian bagi kedua belah pihak.
Namun film ini menunjukkan bahwa kebutuhan dan keterpaksaan dari manusia yang membutuhkan sumber daya dari sebuah bendungan yang tak jauh dari pusat tempat tinggal kawanan kera, serta dendam dan pengkhiantan dari salah satu kera bernama Koba terhadap manusia membawa cerita menuju peperangan antara kera dan manusia.
Detik-detik sebelum terjadinya pengkhianatan dan penembakan terhadap Caesar. Caesar sempat membantu Malcom sebagai Enginering manusia untuk memperbaiki bendungan. Kebijakan Caesar ini di nilai Kontroversial oleh anaknya sendiri dan Koba. Keputusan Kontroversial ini di kritik tajam oleh keduanya.
Jika manusia punya daya, manusia akan menjadi berbahaya. Mengapa kita menolong manusiaucap Koba.
Mereka terlihat putus asa. Jika kera mengusir manusia mereka akan menyerang kera” ucap Caesar dengan tenang dan beribawa.
Biarkan saja. Jika manusia lengah, Kera akan menghancurkan manusia” ucap Koba dengan penuh dendam.
dan beberapa kera akan mati?, kita punya satu kesempatan untuk perdamaian, biar mereka melakukan pekerjaanya dan mereka lalu pergi” ucap Caesar.
“ ini pekerjaan manusia” Koba menunjuk setiap bekas luka dari tubuhnya akibat dari pekerjaan manusia.
Caesar tahu bahwa Koba adalah Kera yang mendapat perlakuan kejam di salah satu laboratorium manusia di masa lalu. Sehingga ia melihat seluruh manusia sebagai makhluk yang kejam. Caesar melihat Koba telah di butakan oleh pengalaman pahit untuk mengintrepretasikan manusia dalam generalisasi yang keliru. Sehingga Caesar tetap pada pendiriannya dan menolak kritikan Koba.
Koba adalah symbol dari dari kesalahan pemahaman. Proses memahami memang tak bisa lepas dari historisitas. Tetapi historisitas yang pahit tak bisa  di pakai untuk memahami sesuatu. Bersikap huznusan dan melihat dengan penampakan sekarang adalah hal yang terbaik untuk memahami penampakan objek.
Keputusan Caesar di tentang oleh Koba. Atas inisiatifnya sendiri Koba diam-diam mendatangi Gudang senjata manusia. Di sana ia melihat manusia sedang mencoba senjata yang mampu membunuh kawanan Kera. Melihat itu, Koba semakin yakin dengan kejelekan manusia. Dengan terburu-buru ia menemui Caesar yang sedang berada di bendungan.
Di bendungan itu terjadi perkelahian antara Caesar dan Koba. Dan perkelahian itu di menangkan oleh Caesar. Namun di sinialh puncak dari keputuan Kontroversial yang di ambil oleh Caesar. Koba lalu menjadi Penghianat kawanan Kera.
Di malam yang gembira dan cipta, saat manusia dan kera merayakan keberhasilannya memperbaiki bendungan. Diam-diam Koba sambil memegang senjata manusia. Menyelinap di batang pepohonan, lalu menembak Caesar. Caesar lalu jatuh tersungkur. Koba menjatuhkan senjatanya dan menghilang di kegelapan. Semua kera panik. Anak Caesar melihat senjata di batang pohon. Lalu  ia mnyimpulkan bahwa penembakan terhadap Ayahnya di lakukan oleh manusia. Di tengah tuduhan itu. Koba lalu muncul di tengah-tengah mereka. Sambil mengobarkan semanagat berperang para Kera untuk membalaskan dendam atas penembakan Caesar pemimpin mereka. Ini lah pemicu dari peperang Kera dan Manusia.
Koba adalah sosok yang licik. Dan pada setiap kekuasaan sosok licik macam Koba pasti ada. Koba adalah karakter yang tidak bisa berdamai dengan masa lalunya sehingga itu membawanya pada keputusan sebagai penghianat.
Caesar tahu bahwa Koba adalah musuh di dalam selimut. Caesar tahu bahwa keputusannya memang dinilai kontroversial. Namun sorang pemimpin tetap harus mengambil kebijaksanaan yang dapat melindungi kawananannya seraya tetap menjaga perdamaian dengan lawan politiknya. Keputusan itu di tempuh atasa nama kebaikan koloni. Dan setiap keputusan yang bijaksana pastilah mendapat tentangan dari sosok yang belum selesai dengan masa lalunya.
Dialektika Caesar dan Koba adalah dialektika antara yang berakal dan emosional. Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang selalu memutuskan kebijakan dengan akal sehat dan menghadapi masalah dengan kepala dingin. Koba adalah sosok yang tak cocok untuk menjadi seorang pejabat dan pemimpin. pembawaanya sebagai Kera yang emosional akan menghasilkan kebijakan yang tidak obyektif dan hanya membawa keuntungan untuk dirinya sendiri. Dan  sialnya karakter Koba nampaknya sedang berkuasa di tanah kita.
Dalam Adegan selanjutnya. Caesar walaupun tertembak, nyawanya masih tertolong. Ia di obati oleh seorang manusia yang menjadi kekasih dari Malcom. Caesar di bawah ke kota dan di sana ia kembali kerumah tempat di mana ia di besarkan oleh manusia di masa lalu sebelum virus mematikan tersebar. Caesar rupanya  memiliki historisitas sebagai kera yang bersahabat dengan manusia. Mungkin pengalaman ini pula yang membentuk kebijaksanaan dan kecerdasannya. Di sini saya mengerti bagaimana seharusnya kita memlih seorang pemimpin. Bahwa masa lalu dari seseorang menjadi sangat penting sebagai ukuran dari bentukan karakternya.
Di rumah itu Caesar bertemu dengan anaknya. ia senang dan sedih melihat ayahnya masih hidup. Begitupun sebaliknya Mereka lalu bercakap setelah Caesar baru saja tersadar setelah mendapatkan tindakan medis.
“aku minta maaf untuk segalanya” ucap anak Caesar dengan Bahasa isyarat sambil menunjukkan wajah yang menyesal.
“Tidak, ayah yang harus di salahkan”
“tapi Koba menghianatimu?”
Tidak ayah yang memlih untuk mempercayainya karena di adalah Kera, aku selalu berpikir bahwa Kera lebih baik dari pada manusia, Kini aku mengerti betapa kita mirip dengan mereka”.
Saya tertegun dengan percakapan ayah dan anak ini. Caesar dengan sosoknya yang negarawan tetap menanggung segala kesalahan yang bukan di hasilkan dari dirinya. Terlebih dengan kata-katanya yang terakhir di atas. Aku menjadi teringat dengan Heraklitus yang pernah berkata bahwa kebijaksanaan manusia tak lebih dari pada seekor kera. Manusia saat ini mirip dengan kera yang mewakili spesies binatang non rasional. Bagaimana anda melihat setiap tragedy di bagian dunia timur yang di dalangi oleh manusia Kera. Bagaimana anda melihat kerusakan yang terjadi di muka bumi adalah hasil dari kebijaksaan Kera(Palsu). Kera secara alami adalah kera, manusia secara alami seharusnya menjadi manusia. Namun Manusia mengalami ketercabikan antara yang alami dan palsu. Sehingga ia menjadi bingung untuk hidup secara alamiah sebagai manusia.
Selebihnya film ini berakhir dengan happy Ending, Rezim Koba berhasil di ambil alih oleh Caesar. Dan Koba hidupnya berakhir di singgasana kekuasaanya.
Sosok Caesar adalah sosok yang ideal. Sosoknya adalah sosok negarawan sehingga sosok tokoh ini mesti di kembang biakkan di negara yang sedang ingin menuju ke peradaban yang maju. Peradaban yang mutakhir membutuhkan banyak negarawan macam Caesar bukan politikus emosional macam Koba. Peradaban yang maju harus memiliki mayoritas manusia yang berakal sehat macam Caesar bukan manusia yang berperasaan yang tercabik macam Koba.


Minggu, 25 September 2016

Hubungan kalian pasti awet kalau pake filsafatnya Francis Bacon.



Aku pernah membaca peta pemikiran filsafat barat beserta filosof yang membentuknya. Aku lalu tertarik dengan seorang antipati bernama Francis Bacon. Pemikirannya tentang Manusia dan Idolanya mengintervensi kegiatanku sehari-hari. Ia mengajariku untuk menjadi manusia yang paling skeptic. Tidak mempercayai apapun sebelum benar-benar terbukti lewat cara berpikir Induktif.

Saat masih polos ala anak ingusan. Aku pernah mengira bahwa ayam jantan yang menaiki tubuh ayam betina adalah bentuk penyiksaan secara alamiah. Padahal menurut penjelasan biologisnya, mereka sebenarnya sedang mempertahankan spesies. Atau aku pernah mencaci maki kawan sebangkuku yang gemar membawa sate belalang goreng dan di makannya dengan wajah yang puas sambil terus menggodaku. Menurutku itu makanan yang sangat menjijikkan. Tetapi lagi-lagi menurut penjelasan biologisnya. Belalang ternyata adalah makanan yang memiliki nilai protein dan gizi lainnya yang baik untuk tubuh. lalu tipe idola yang paling sering tidak menghargai diri kita atau membuat proses berpikir kita mati sebelum hidup adalah ketika kita mengangungkan seseorang yang selalu akan kita kira benar. Seperti mendengarkan arahan tokoh agama, seseorang yang memiliki pangkat yang tinggi atau seseorang yang kita ukur lewat perasaan. Seperti kekasih, orang tua, dan orang yang meminta pertolongan kita dengan wajahnya yang tidak berdaya. Tentu saja keraguan kita untuk tidak mempercayai idola akan membuat kehidupan kita menjadi skeptic, bahkan bisa membawa kita pada sikap apatis. Namun anti idola ini akan membuat kita lebih kritis, tidak mengikuti prasangka dan menjadi diri sendiri.

Namun sisa idola yang lain adalah kecenderungan kita menilai sesuatu dengan perasaan yang seringkali membawa kita pada peristiwa psikosomatik dan stress. Seperti menduga sesuatu yang belum terjadi. Takut dengan hasil yang sudah di usahakan, cemburu dengan pacar, atau mengosipi tetangga. Kegiatan-kegiatan lain yang di lakukan lewat perasaan akan melihat dunia sebagai tragedy yang akan membuat kita menjadi pribadi yang pesimis. Filsafat Bacon sebagai pandangan hidup diluar cara berpikir induktifnya yang sangat berguna bagi perkembangan ilmu pengetahuan. Mengajarkan kita untuk selalu tenang dalam menghadapi masalah. Tidak menduga-duga sesuatu yang sebenanrnya tidak akan terjadi. Filsafat Bacon menghindarkan kita dari cara berpikir yang menyimpang dan keadaan psikosomatik meski keadaannya akan ebih kompleks.
Sedang gunanya bagi saya. Dalam menjalani hubungan percintaan. Filsafat Bacon membuatku lebih romantic dan memberikan komitmen yang kuat terhadap pasanganku. Setiap masalah yang terjadi dalam hubungan dua manusia yang masih labil secara sikologi dapat teratasi dengan pengumpulan fakta secara induktif. Pasanganku yang sering cemburu dapat mengalahkan kecemburuannya dengan proses berpikir lurus ala Bacon. Meski sebenarnya perempuan seringkali lebih mengikuti Ego sebagai salah satu Idola yang sering menjerumuskan manusia dalam cara berpikir yang menyimpang. Namun aku sering menjelaskan dengan sabar dan sistematik meski juga penjelasan itu akan menguras emosi namun sampai saat ini(umur hubungan kami sudah hampir setahun). Kami dapat menyelesaikan masalah dalam hubungan percintaan ini dengan menggunakan cara berpikir Bacon.



Dia (pasanganku) juga adalah tipe perempuan yang moodnya seringkali berubah. Akibatnya dia selalu berubah-ubah, paginya dia akan tertawa bersamaku, tetapi siangnya dia akan marah-marah, menuduh yang tidak-tidak, dan menuntut sesuatu yang melebihi tuntutan Manusia terhadap Tuhannya. Jika laki-laki yang mengahdapai tipe perempuan yag moodnya fluktuatif adalah laki-laki yang belum bisa keluar dari idolanya akan membentuk persepsi tentang perempuannya yang menyebalkan, tentang perempuannya yang harus di marahi, atau akan bersikap acuh tak acuh lalu asik dengan kawany-kawannya. tentang perempuannya yang di beri hukuman lewat perselingkuhan yang dianggap dapat memberi penjelasan bahwa ia lelah dengan dirinya yang selalu marah-marah(egois) maka hubungannya akan tidak bertahan lama. Aku adalah laki-lakinya, biasanya juga di intervensi oleh perasaan mengikuti ke subjektifan terhadap idola. Tetapi Bacon telah mengajarkanku untuk meneliti dengan cara berpikir induktif sebelum-benar-benar memberikan kesimpulan. Hasilnya aku mendapati perempuanku memiliki hormon yang tidak seimbang lewat ciri tubuh, yang membuatnya mudah lelah yang singkatnya kemudian berpengaruh pada perubahan moodnya. Bukan karena ia tidak saying lagi, bukannya karena ia tidak peduli lagi. Bukannya ia menganggapku sebagai permainan saja. Tetapi karena memang secara lamiah ia memliki hormone yang selalu meningkat dari biasanya. Maka lewat kesimpulan itu aku menanggapinya dengan sabar, seraya memberinya penjelasan secara sistematik , rasional dan objektif. Lewat kepala dingin itu dia juga akhirnya mengerti.

Begitulah aku memanfaatkan filsafat Bacon dalam menjalin hubungan percintaan. Kalian ingin mencoba dan mungkin mengembangkannya. Coba aja.